ANALISA EKONOMI PABRIK KIMIA HANDSANITIZER GEL DARI EKSTRAK DAUN KELOR DENGAN KAPASITAS 950 TON/TAHUN

Novia Ardarini Pangestuti, Profiyanti Hermien Suharti

Abstract


Kondisi pandemi ini menyebabkan kesehatan dan imunitas menjadi hal penting yang harus diperhatikan. Banyak cara dilakukan untuk menghindarkan diri dari berbagai penyakit, salah satunya adalah dengan menjaga tangan supaya tetap bersih. Suatu alternatif yang dapat dilakukan yaitu dengan membuat handsanitizer organik dari ekstrak daun kelor. Pendirian pabrik handsanitizer semakin meningkat dengan harapan dapat mengurangi penyebaran virus covid-19 dalam kondisi pandemi. Pabrik handsanitizer ini menggunakan bahan baku utama dari daun kelor dengan kapasitas 950 ton/tahun. Pabrik ini direncanakan didirikan di Blora, Jawa Tengah dan beroperasi selama 330 hari per tahun, 24 jam per hari. Hasil analisa ekonomi menunjukkan bahwa nilai Total Capital Investment (TCI) yang dibutuhkan adalah sebesar Rp34.742.173.897,90, dengan nilai Total Production Cost (TPC) sebesar Rp132.522.210.653,47. Kondisi tersebut menunjukkan bahwa nilai laba kotor pabrik ini adalah sebesar Rp33.727.789.346,53per tahun. Apabila prosentase pajak yang harus dibayarkan adalah sebesar 40%, maka akan diperoleh laba bersih sebesar Rp20.236.673.607,92 per tahun. Laju pengembalian modal Rate of Investment (ROI) sebelum pajak sebesar Rp337.277.893,47; sedangkan setelah pajak sebesar Rp20.236.673.607,92. Lama pengembalian modal Pay Out Time (POT) sebesar 1,8 tahun. Break Event Point (BEP) sebesar 44%, sehingga diperoleh Internal Rate of Return (IRR) sebesar 25,72%. Nilai ini lebih besar dari prediksi bunga bank pada tahun 2021, yaitu sebesar 8% . Dengan demikian, berdasarkan tinjauan ekonomi, pabrik handsanitizer dengan bahan baku ekstrak daun kelor layak untuk didirikan.


Keywords


break event point, pajak, laba

Full Text:

PDF

References


Brian, H., Charisika, A., Hambyah, I., Huda, K., dan Rahman, M., 2019, Pengaruh Perbedaan Konsentrasi Ekstrak Daun Kelor Pada Sediaan Gel Hand Sanitizer Terhadap Aktivitas Antibakteri, Prosiding SNST ke 10 Tahun 2019, Vol. 10, No. 1, 13–16.

Walidah., Supriyanta, B., dan Sujono., 2014, Daya Bunuh Hand Sanitizer Berbahan Aktif Alkohol 59% dalam Kemasan Setelah Penggunaan Berulang Terhadap Angka Lempeng Total (ALT), Jurnal Teknologi Laboratorium, Vol. 3, No. 1, 7-12.

Veronika, M., 2017, Efektivitas Ekstrak Daun Kelor (Moringaoleifera) sebagai Bio-sanitizer Tangan dan Daun Selada (Lactuca sativa), Jurnal Teknologi Pangan, Vol. 4, 1–15.

Laras, L., 2018, Efektivitas Ekstrak Daun Kelor (Moringa Oleifera L.) Dalam Pengendalian Ulat Krop (Crocidolomia Pavonana F.) pada Tanaman Kubis (Brassica Oleracea L. Var. Capitata), Skripsi UIN Raden Intan Lampung.

Busani, M., Julius, P.M., dan Voster, M., 2012, Antimikrobial activities of Moringa oleifera Lam leaf extract, African Journal of Biotechnology, Vol. 11, No. 11, 2797-2802.

Hardiyanthi, F., 2015, Pemanfaatan Aktivitas Antioksidan Ekstrak Daun Kelor (Moringa oleifera) Dalam Sediaan Ahnd Body Cream, Skripsi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Jatraningrum, D.A., Octavianingrium, S., dan Santosa, H., 2010, Kelayakan Ekonomi pada Prarancangan Pabrik Ftalat Anhidrida Kapasitas 45.000 ton/tahun, Jurnal Widyariset, Vol. 13, No.1, 209-215.

Alfian, R., dan Mustain, A., 2020, Analisa Ekonomi Pra Rancangan Pabrik Kimia Pembuatan Methyl Ester Sulfonate (Mes) Dari Fatty Acid Methyl Ester (Fame) Kapasitas 50.000 Ton/Tahun, Distilat: Jurnal Teknologi Separasi, Vol. 6, No. 2, 277–282.




DOI: http://dx.doi.org/10.33795/distilat.v8i1.296

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.