PENGARUH PENAMBAHAN KONSENTRASI SACCHAROMYCES CEREVISIAE PADA PEMBUATAN ETANOL DARI AIR TEBU DENGAN PROSES FERMENTASI

Ardilya Cahyaningtiyas, Christyfani Sindhuwati

Abstract


Etanol adalah produk yang dihasilkan dari proses fermentasi, etanol dapat dibuat dengan bahan air tebu, nira tebu ataupun bahan yang mengandung karbohidrat. Pada pandemi covid-19 ini kebutuhan etanol semakin meningkat, etanol banyak digunakan sebagai bahan baku handsanitizer, Bahan baku parfumed bahan baku pembuatan kosmetik, dan juga etanol bisa dijadikan bahan bakar. Pada penelitian ini dilakukan percobaan untuk menghasilkan etanol dari air tebu menggunakan yeast Saccharomyces cerevisiae dengan memvariasikan variabel yang digunakan yakni massa yeast Saccharomyces cerevisiae dengan bantuan nutrient pupuk NPK dan urea. Yeast Saccharomyces cerevisiae dipilih sebagai pereaksi yang tepat dalam pembentukan etanol yang maksimum. Saccharomyces cerevisiae dapat merombak kandungan glukosa dengan baik dan dapat bertahan lebih lama alam proses fermentasi. Proses fermentasi pada pembuatan etanol dilakukan pada suhu ruang atau suhu lingkungan yakni 30°C dan dilakukan selama 72 jam proses fermentasi. Air gula adalah bahan yang digunakan pada pembuatan etanol dengan penambahan yeast Saccharomyces cerevisiae 5%, 7,5%, 10%. Hasil penelitian yang didapatkan yakni pada massa Saccaromyces cerevisiae 50 gram didapatkan kadar etanol sebesar 5%, massa Saccaromyces cerevisiae 75 gram didapatkan kadar etanol sebesar 7,5%, dan pada massa Saccaromyces cerevisiae 100 gram didapatkan kadar etanol sebesar 10%.


Keywords


Air tebu, Etanol, Fermentasi, Saccharomyces cerevisiae

Full Text:

PDF

References


Fara P., Illiya N., Hardjono., 2019, PENGARUH PENAMBAHAN NUTRISI NPK DALAM PEMBUATAN BIOETANOL DARI KULIT PISANG KEPOK DENGAN PROSES FERMENTASI. Jurnal Teknologi Separasi, 5(2), 184-188.

Yulia R, Bahri S, Chairul., 2015, Fermentasi Nira Nipah Menjadi Bioetanol Menggunakan Saccharomyces cerevisiae dengan Penambahan Urea Sebagai Sumber Nitrogen, Jurnal Teknik, 2(2), 1-5.

Sri Rulianah, Christyfani S, Prayitno., 2019, Produksi crude selulase dari limbah kayu mahoni menggunakan Phanerochaete chrysosporium, Jurnal Teknik Kimia dan Lingkungan, 3(1), 39-46.

Sri Rulianah, Christyfani S., & Dkk., 2020, Penurunan kadar lignin pada fermentasi limbah kayu mahoni menggunakan Phanerochaete chrysosporium, Jurnal Teknik Kimia dan Lingkungan, 4(1), 81-89.

Paliambani, 2007, Mengenal Pupuk Urea. http://pusri.wordpress.com/2007/09/22/

mengenal-pupuk-urea/. 10 Oktober 2014

Kunaepah, U., 2008, Pengaruh lama fermentasi dan konsentrasi glukosa terhadap aktivitas bakteri, polifenol total dan mutu kimia kefir susu kacang merah, Tesis, Universitas Diponegoro, Semarang.

Farida H, Nurhasmawaty P, Mulia R, Ratih P, Mei U., 2013, PENGARUH MASSA RAGI DAN WAKTU FERMENTASI TERHADAP, Jurnal Teknik Kimia USU, 2(4), 49-54.

Judoamidjojo, Mulyono., 1992, Teknologi Fermentasi, Rajawali Press Jakarta.




DOI: http://dx.doi.org/10.33795/distilat.v7i2.207

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.